Mari Kenali Karakteristik Soal HOTS (Higher Order Thinking Skills)



Bagi kita berkecimpung di dunia pendidikan pastinya tidak asing dengan istilah soal HOTS atau Higher Order Thinking Skills yang memiliki padanan kata Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi (KBTT). Istilah HOTS sangat sering kita dengar akhir-akhir ini, terutama pasca pelaksanaan UNBK yang dikabarkan pada soal UNBK 2019 soal HOTS yang muncul lebih banyak dari soal UNBK 2018 lalu. Bahkan dikabarkan pula pada pelaksaan UTBK (Ujian Tulis Berbasis Komputer) nanti, soal yang digunakan adalah soal-soal HOTS (Higher Order Thinking Skills).  Banyak yang mengartikan soal HOTS = Soal Sulit, sehingga setiap menemukan soal sulit dengan mudahnya mengatakan "ini soal HOTS", hal tersebut keliru. Untuk dapat membedakan sebuah soal termasuk soal HOTS atau bukan kita perlu mengenali karakteristik dari soal HOTS. Soal HOTS belum tentu soal yang sulit dan tidak setiap soal sulit termasuk soal HOTS.

Sebelum kita bahas mengenai karakteristik soal HOTS, mari kita pahami dulu kenapa pemerintah menggunkan soal HOTS untuk sebagai instrumen penilaian?

Salah satu dasar penyempurnaan kurikulum adalah adanya tantangan internal dan eksternal. Tantangan eksternal antara lain terkait dengan asus globalisasi dan berbagai isu terkait dengan masalah lingkungan hidup, kemajuan teknologi dan informasi, dan pendidikan di tingkat internasional. Isu yang berkembang saat ini terkait perkembangan pendidikan internasional, posisi kualitas pendidikan Indonesia khususnya di bidang matematika menempati posisi yang cukup terpuruk. Salah satu riset internasional yang sudah dilakukan adalah TIMSS (Trends in Mathematic and Science Study). Pada tahun 2015, menurut data TIMSS Indonesia menempati urutan ke 45 dan 50 negara untuk kemampuan matematika dan IPA. Salah satu upaya untuk menghadapai tantangan Internasional tersebut adalah dengan diterapkannya kurikulum 2013 yang dirancang dengan berbagai penyempurnaan. Penyempurnaan antara lain pada standar isi yaitu mengurangi materi yang tidak relevan serta pendalaman materi yang relevan serta diperkaya dengan kebutuhan untuk berpikir kritis dan analitis sesuai dengan standar internasional. Penyempurnaan lainnya dilakukan pada standar penilaian, dengan secara bertahap mengadaptasi model-model penilaian standar internasional. 


Berdasarkan hasil study internasional Programme for International Student Assessment (PISA) menunjukkan proses literasi membaca (reading literacy), literasi matematika (mathematical literacy), dan literasi sains (scientific literacy) yang dicapai peserta didik Indonesia sangat rendah. Pada umumnya kemampuan peserta didik indonesia sangat rendah dalam:



  • Memahami informasi yang kompleks
  • Teori, analisis dan pemecahan masalah
  • Pemakaian alat, prosedur dan pemecahan masalah
  • Melakukan investigasi 

Berdasarkan fakta di atas, maka perlu adanya perubahan dalam pembelajaran dan penilaian. Salahsatu upaya yang dilakukaan adalah dengan menggunakan soal HOTS (Higher Order Thinking Skills) dalam assessment.

Apa itu soal HOTS?


Banyak sekali sumber yang sudah membahas mengenai pengertian soal HOTS, baik sumber lokal maupun sumber internasional. Namun, karena siswa kita akan dihadapkan dengan soal-soal HOTS yang dibuat oleh pemerintah (dalam Ujian Nasional) atau kita sebagai guru yang perlu juga memahami soal HOTS agar dapat menyusun soal HOTS yang sesuai standar pemerintah, maka saya akan memaparkan definisi/pengertian soal HOT bersumber dari Modul Penyusunan Soal Higher Order Thinking Skills yang dibuat oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, sebagai berikut:


Soal-soal HOTS merupakan instrumen pengukuran yang digunakan untuk mengukur kemampuan berpikir tingkat tinggi, yaitu kemempuan berpikir yang bukan hanya sekedar mengingat (recall), menyatakan kembali (restate), atau merujuk tanpa melakukan pengolahan (recite). Pada konteks assessment, soal HOTS mengukur kemampuan sebagai berikut:



  1. Transfer suatu konsep ke konsep lainnya
  2. Memproses dan menerapkan informasi
  3. Mencari kaitan dari berbagai informasi yang berbeda-beda
  4. Menggunakan informasi untuk menyelesaikan masalah
  5. Menelaah ide dan informasi secara kritis

Pada penyusunan soal HOTS umumnya menggunakan stimulu, yang merupakan dasar untuk membuat pertanyaan. Dalam konteks HOTS, stimulus yang disajikan hendaknya bersifat kontekstual dan menarik. Stimulus dapat bersumber dari isu-isu global seperti masalah teknologi informasi, sains, ekonomi, pendidikan dan lain-lain. Stimulus juga dapat diangkat dari permasalahan-permasalahn yang ada di lingkungan sekitar.

Karakteristik Soal HOTS

Banyak yang mengartikan soal sulit sama dengan soal HOTS, hal tersebut keliru. Soal HOTS haruslah memenuhi beberapa karakter sebagai berikut:

1. Mengukur Kemampuan Tingkat Tinggi

The Australian Council for Education Research (ACER) menyatakan bahwa kemampuan berpikir tingkat tinggi merupakan proses: menganalisis, merefleksi, memberikan argumen (alasan), menerapkan konsep pada situasi berbeda, menyusun, menciptakan. Kemampuan berpikir tingkat tinggi bukanlah kemampuan untuk mengingat, mengetahui atau mengulang. Dengan demikian, jawaban soal-soal HOTS tidak tersurat secara ekplisit dalam stimulus.

Kemampuan berpikir tingkat tinggi termasuk kemampuan untuk memecahkan masalah (problem solving), keterampilan berpikir kritis (critical thinking), berpikir kreatif (creative thinking), kemampuan berbargumen (reasoning), dan kemampuan mengambil keputusan (dicision making). Kemampuan berpikir tingkat tinggi dapat dilatih dalam proses pembelajaran di dalam kelas. Untuk itu, penting untuk guru memahami kriteria soal HOTS sebagai instumen penilaian dan mampu menyusun soal HOTS untuk membiasakan siswa dan melatih kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa.  

2. Berbasis Permasalahan Kontekstual

Soal HOTS merupakan asesmen yang berbasis situasi nyata dalam kehidupan sehari-hari. Tidak heran pada soal UNBK 2019 yang belum lama ini berlangsung, untuk matematika SMA program IPA, dari 40 butir soal, 15 butir soal diantaranya merupakan soal berbasis kontekstual. Hal ini bertujuan agar peserta didik mampu menerapkan konsep-konsep pembelajaran di kelas untuk menyelesaiakan masalah dalam kehidupan sehari-hari.  Dengan menggunakan soal kontkstual, terdapat beberapa keterampilan yang diperlukan oleh peserta didik yang perlu kita kembangkan yaitu: kemampuan menghubungkan (relate), menginterpretasikan (interprete), mererapkan (apply) dan mengintegrasikan (integrate).

Berikut ini lima karakteristik asesmen kontekstual yang disingkat REACT:

  • Relating, asesmen terkait langsung dengan konteks pengalaman kehidupan nyata.
  • Experiencing, asesmen yang ditekankan kepada penggalian (explorating), penemuan (discovery), dan penciptaan (creation).
  • Applying, asesmen yang menuntut  kemampuan peserta didik untuk menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh di dalam kelas untuk menyelesaikan masalah-masalah nyata.
  • Comunicating, asesmen yang menuntut kemampuan peserta didik untuk mampu mengomunikasikan kesimpulan model pada kesimpulan konteks masalah.
  • Transfering, asesmen yang menuntut kemampuan peserta didik untuk mentransformasi konsep-konsep pengetahuan dalam kelas ke dalam situasi atau konteks baru.


Bentuk Soal HOTS

Sebagaimana yang digunakan oleh PISA (Programme for International Student Assessment), soal HOTS dapat disajikan dalam bentuk yang beragam. Terapat beberapa alternatif bentuk soal yang dapat digunakan untuk menulis butir soal HOTS sebagai berikut: Pilihan Ganda, Pilihan Ganda Kompleks (benar/salah), Isian singkat/melengkapi, Jawaban singkat, dan soal Uraian.

Contoh Soal HOTS

Perhatikan dua contoh soal di bawah ini:

Contoh 1 (Soal UN SMA Program IPA 2018)

Dina harus membantu orang tuanya berjualan bahan makanan di toko milik keluarganya. Dina mendapat uang saku berdasarkan jumlah barang yang terjual pada hari tersebut dengan fungsi $U(x)=1.500x+500$, dengan $U$ adalah uang saku dalam rupiah dan $x$ adalah jumlah barang dalam unit. Jika jumlah barang yang terjual tergantung pada waktu yang dihabiskan Dina di toko keluarganya dengan $x(t)=2t+3$, dimana $t$ adalah waktu dalam jam, maka besar uang saku yang diperoleh Dina jika dia membantu selama 2 jam pada suatu hari adalah ....
A. Rp10.500,00
B. Rp11.000,00
C. Rp11.500,00
D. Rp12.000,00
E. Rp12.500,00

Sekarang, anda bandingkan dengan contoh soal 2 di bawah ini:

Contoh 2 (Soal UN SMA Program IPA 2017)

Diketahui fungsi $f:R\to R$ dan $g:R\to R$  dengan $g(x)=-x+3$ dan $(f\circ g)(x)=4x^2-26x+32$, maka nilai $f(1)$ adalah ....
A. $-5$
B. $-4$
C. $-3$
D. $3$
E. $4$

Coba anda perhatikan kedua contoh di atas. Contoh 1 dan contoh 2 sama-sama mengenai komposisi fungsi. Contoh 1 merupakan soal HOTS (Higher Order Thinking Skills) karena memnuhi kriteria soal HOTS yang disebutkan di atas namuan pada contoh 2 bukanlah soal HOTS.

Soal HOTS $\ne$ Soal Sulit

Apakah setiap soal yang sulit adalah soal HOTS? atau, apakah setiap soal HOTS itu sulit?

Tidak setiap soal sulit merupakan soal HOTS, tergantung soal tersebut apakah memenuhi kriteria soal HOTS atau tidak. Dan juga tidak setiap soal HOTS merupakan soal yang sulit. Untuk lebih jelasnya perhatikan dua contoh soal di bawah ini.

Contoh 1

Banyaknya pasangan $(x, y)$ yang memenuhi persamaan $2x^2-|xy|+1=0$ dan $(4x-y)^2+y^2=8$ adalah ....
A. $0$
B. $1$
C. $2$
D. $3$
E. $4$

Soal pada contoh 1 ini merupakan soal yang sulit untuk sebagian besar peserta didik, namun soal ini bukanlah soal HOTS. Sekarang perhatikan soal pada contoh 2 di bawah ini.

Contoh 2 (Soal UN SMA Program IPA 2017)

Untuk membuat secara lengkap satu set rak sepatu seperti pada gambar, seorang tukang kayu membutuhkan 4 potong panel kayu panjang  dan 6 panel kayu pendek. Tukang kayu memiliki persediaan panel kayu panjang dengan 5 pilihan warna dan panel kayu pendek dengan 7 pilihan warna. Jika panel kayu panjang harus dipasangkan dengan warna yang sama demikian juga halnya dengan panel kayu pendek tetapi panel kayu panjang tidak harus sama dengan panel kayu pendek, banyak variasi warna rak sepatu yang dibuat adalah ....
A. 20
B. 24
C. 28
D. 30
E. 35

Jawaban dari soal ini adalah $\displaystyle C_4^5\times C_6^7=5\times 7=35$, soal ini merupakan soal HOTS namun bukan soal yang sulit. Yang membuat soal ini terasa sulit adalah karena bentuk soal kontekstual, sehigga peserta didik harus mampu menyerap informasi apa saja yang ada pada soal, dan konsep apa yang harus digunakan untuk memecahkan permaslahan tersebut. 

Itulah sedikit pemaparan mengenai kriteria soal HOTS (Higher Order Thinking Skills) yang dapat kami sampaikan. Semoga bermanfaat

Siapa saya? Tidak ada hal istimewa tentang saya. Seseorang yang masih haus ilmu, namun ingin memberi manfaat untuk banyak orang.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

Kritik, saran atau koreksi silahkan isi kolom komentar EmoticonEmoticon